Selamat Hari Raya Kenaikan BBM

Bensin merupakan kebutuhan pokok bagi pengendara motor seperti gue. Dan hari selasa tanggal 18 November kemarin BBM bersubsidi resmi dihapuskan dan berakibat harga premium dan solar naik.

                                                              

 

Satu hari sebelumnya gue pulang sekitar jam 10 malam dan niatnya mampir ke pom bensin deket rumah, tapi tiba-tiba ada kemacetan yang sangat panjang, panjaaaaaaaaaaaaaang banget, Karena malas ngantri, akhirnya gue pulang aja ke rumah, padahal kondisi tangki bensin saat itu udah dikit banget, kira-kira cuma cukup buat bolak-balik Bekasi - Sragen.

 

 

Ya nggak lah, becanda.

 

 

Bolak balik Bekasi - Klaten.

 

 

..............

 

 

Gue gak tau kalau ternyata besoknya itu harga bensin mau naik, gue baru tau setelah sampai di rumah dan buka timeline twitter. Banyak yang membicarakan perihal "besok bensin naik", aneh sih, padahal kan biasanya senin harga naik, ini kok selasa? 

 

Banyak yang pro-kontra terhadap kenaikan harga bbm ini, lalu bagaimana dengan gue ....?

Sebagai anak motor yang motornya boros karena baru aja ganti karburator PE28, dimana karburator ini biasa dipakai oleh anak drag / anak trek-trekan, gue ganti bukan untuk trek-trekan, tapi karena karburator yang lama udah gak kondusif lagi buat si Bendel. Gue sih biasa-biasa aja awalnya, cuma naik dua ribu ini pikir gue. Tinggal kurang-kurangin dua ribu dari pengeluaran yang gak penting-penting amat buat dialihkan ke biaya bensin.

 

Tapi itu awalnya.

Seminggu setelah bensin naik, mulai kepikiran "bisa gak ini motor diisi pake kuah mie aja?"

Tapi, itu boros karena gue pake ngebut, maklum karburator buat balap, narik gasnya enteng banget.

Dan, menurut gue, semua motor itu boros kalau cara berkendaranya salah atau motor dalam kondisi kurang layak jalan.

 

Contoh :

Ban kurang angin.

Banyak temen gue yang menyepelekan hal ini, padahal tekanan ban yang kurang itu mengakibatkan resistensi permukaan aspal dengan ban bertambah, yang membuat motor melaju lebih berat karena kurangnya tekanan angin, karena berat otomatis memaksa mesin untuk bekerja ekstra dimana sudah pasti menghisap bbm lebih banyak dari biasanya. Makanya, kalau sudah kempes sebaiknya ditambahkan anginnya, banyak pom bensin menyediakan angin gratis kok kalau gak mau ngeluarin 2000 buat tukang tambal ban.

 

Gaya hidup yang salah

Banyak orang boros karena gaya hidup yang salah, atau istilahnya laper mata. Ngeliat ini pengen, ngeliat itu pengen. Nah ini kebawa saat berkendara, ngeliat pom bensin, melipir, di depannya ada pom bensin, melipir. Padahal tangkinya udah penuh. Jadinya boros kan, dan karena tangkinya penuh, akhirnya bensinnya dibawa pake plastik dan setelah itu ditaro aja di rumah, dibiarinin begitu aja, cuma dibeli doang gak pernah dipakai. Ntar giliran mau pergi lagi aja ngerasa bingung "aduh besok mau ke nikahan temen, tapi aku gak punya bensin nih, kayaknya harus beli bensin lagi". Padahal bensinnya di lemari ada banyak.

 

 

Boros karena penampilan.

Sama seperti manusia, yang sering dibilang "muka lu boros amat gak sesuai sama umur". Motor juga bisa begitu, kalo motor gak di rawat, jarang dicuci, tiap hari mikirin gaji yang kecil dan biaya hidup yang bertambah, akhirnya tua sebelum waktunya. Dan akhirnya akan keluar kata-kata. "Motor lu boros amat, tahun 96 tapi bodynya kayak tahun 69"

 

 

Kalau motor gue sih untungnya gak boros-boros amat kalau dibawa jalan santai mah. Dan kalau bbm naik, ya kalo gue sih enggak dipusingin, cari akal aja gimana biar nutupin biaya beli bensin. 

 

Setelah harga bensin naik, pada hari selasa, entah kenapa gue ngerasa hari itu jalanan agak lenggang, gak begitu macet, jalan-jalan yang biasa gue lalui macet tiba-tiba lancar. Sama kayak jalanan di libur hari raya.Oleh karena itu selamat hari raya kenaikan BBM.

Comment